Friday, November 17, 2017

Keris Indonesia Berbahan Titanium

Keris Indonesia Berbahan Titanium

"Sembunyikan dulu ilmu dan sains ini dalam mitos dan takhayul. Sebab manusia belum siap menjadikannya manfaat. Karena berbahaya jika ia jatuh ke tangan yang jahat."

-Perhimpunan Babilonia, dalam karya sastrawan Turki Iskender Pala, 'Babil'de Ölüm İstanbul'da Aşk'-

Adalah Ir. Haryono Arumbinang, M.Sc. dan Soedyartomo Soentono, M.Sc., Ph.D., pakar kimia nuklir BATAN; menggunakan spektrometri sinar gamma dari radiasi isotop Fe-55, Cd-109, dan Am-241 untuk menguji beberapa keris dari berbagai Tangguh (era pembuatan).

Dengan Multi Channel Analyzer Ortec dan detektor Silicium-Lithium (Si-Li) yang didinginkan dalam suhu (-198 °C) serta dilengkapi kamera polaroid; didapat hasil menakjubkan. Apa yang selama ini diduga sebagai Pamor Luwu/Pamor Bugis dalam keris, merujuk pada nikel yang berasal dari daerah tersebut ternyata bukan.

Keris dari masa sebelum Nom-noman (terbelahnya Mataram menjadi Surakarta dan Yogyakarta pada 1755), justru didominasi pamor berbahan Titanium. Logam ini berat jenisnya hanya separuh besi dan nikel, tapi tingkat kekerasannya 4 kali lipat besi dan 2,5 kali nikel. Istimewanya, pada suhu yang bertambah ia membentuk lapisan oksida pelindung yang tahan asam serta lebih kuat dari baja, dan berbeda dengan baja yang karena adanya karbon menjadi getas ketika keras, ia tetap kukuh dan liat. Titik lebur unsur bernomor atom 22 dan bermassa 47,867 ini juga jauh lebih tinggi dibanding besi dan nikel yakni pada 3034 °F dan mendidih pada suhu 5949 °F.

Sejak penemuannya pada 1791 di Eropa, baru pada 1946 William Justin Kroll membuktikan bahwa titanium bisa diperoleh dengan mereduksi titanium tetraklorida dengan magnesium. Di zaman kita, industri kedirgantaraan adalah pengguna terbesar dari paduan titanium, sebagai bahan body pesawat, berbagai bagian mesin, roda pendaratan, dan tubing hidrolik. Menyusul kemudian industri medis, rekayasa kelautan, riset antariksa, hingga perhiasan.

Ditemukan bahwa titanium, yang diperkirakan didapat para Empu kuno dari meteorit bersama besi, zirkonium, stibium, dan niobium masih pula dipadu dengan anasir lain


 dalam pamor seperti krom, perak, timah putih, emas, dan kalsium yang mungkin sengaja ditambahkan untuk menghilangkan fosfor. Inilah keris; adikarya dahsyat budaya Nusantara yang terwaris karena kecanggihan teknologinya. Seni lipat-tempa keris yang berlapis-lapis masih menanti riset-riset serius. Semoga hadiah untuk @rterdogan ini kian membuka peluang itu.
Keris hadiah berwarangka Wulan Tumanggal (Bulan Sabit) yang populer di masa Sultan Agung, dedernya bergaya Yogyakarta wanda Lempuyangan, sunggingannya bermotif Podhang. Nantikan kelanjutan kisahnya.
dari Quote Salim A Fillah

No comments:

Post a Comment