10 Perusahaan Besar Untung Karena Perang - Lifestyle, Passion and Habit

Latest

Menampilkan Lifestle Passion and Habit Penulis

Wednesday, January 8, 2020

10 Perusahaan Besar Untung Karena Perang


Kondisi dunia memang lagi memanas ni sobat, g Cuma panas karena efek rumah kaca tapi juga karena kondisi diplomatik, birulangitid kali ini akan mencoba mengulas sendikit terkait perusahaan besar yang punya peran dan keuntungan kalau terjadi perang dimuka bumi ini. Lets. Cekidot.
 
https://www.birulangit.id/
10 Perusahaan Besar Untung Karena Perang
Dikutip dari KOMPAS.com - Kawasan Timur Tengah tengah di ambang peperangan. Ini setelah Iran, lewat Garda Revolusi, menghujani pangkalan militer Amerika Serikat (AS) dan sekutunya di Irak dengan puluhan peluru kendali (rudal). Perang, kejadian yang merugikan umat manusia, namun di sisi lain jadi pendongkrak penjualan bagi perusahaan-perusahaan pembuat senjata. 

Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) merilis data penjualan senjata di dunia dalam kurun waktu tahun 2018. Total penjualan senjata secara global di tahun tersebut sebesar 420 miliar dollar AS atau naik 4,6 persen dibanding tahun 2017. Dikutip dari Usatoday, Lembaga riset kekuatan militer dunia yang berpusat di Swedia ini mencatat, perusahaan asal Amerika Serikat (AS) jadi yang paling mendominasi penjualan senjata maupun jasa terkait militer di berbagai belahan dunia. 

Negeri Paman Sam ini jadi rumah bagi setengah dari 10 perusahaan senjata terbesar di Planet Bumi. Bahkan dari daftar 100 perusahaan produsen senjata paling besar di dunia, sebanyak 43 berasal dari AS. Perusahaan-perusahaan AS itu menyumbang 59 persen dari total penjualan senjata dari 100 kontraktor pertahanan teratas yang ada secara global di tahun 2018, meningkat 7,2 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Berikut daftar 10 perusahaan produsen senjata yang meraup untung paling besar sepanjang 2018. 

1.      Lockheed Martin 

Perusahaan ini selama bertahun-tahun jadi kontraktor pertahanan paling besar di dunia. Tahun 2017, perusahaan ini mencatatkan kontrak sebesar 47,26 miliar dollar AS, jauh menggungguli pesaingnya Boeing yang jadi rival terdekatnya. Lockheed Marthin memproduksi berbagai kebutuhan militer seperti jet tempur F-16, F-22, dan seri terbaru jet siluman F-35. Produk lainnya antara lain radar, kapal selam, dan peluru kendali (rudal). Hampir sebagian besar penjualannya diperuntukkan untuk militer AS atau sekitar 70 persennya. Tahun 2018, keuntungan perusahaan menembus 7,27 miliar dollar AS, dengan porsi penjualan senjata sebanyak 88 persen. 

2.      Boeing Dicatat SIPRI, 

Boeing menghasilkan 29,15 miliar dollar AS dari penjualan senjata dan jasa terkait militer di 2018, menempatkannya sebagai perusahaan senjata paling besar kedua di dunia. Meski lini bisnis utamanya adalah pesawat terbang, penjualan senjata berkontribusi 29 persen dari total sales. Pendapatan utamanya masih tetap berasal dari pesawat komersial seri 737, 747, 767, 777, dan 787. Di tahun yang sama, perusahaan membukukan keuntungan 19,64 miliar 
 
https://www.birulangit.id/
10 Perusahaan Besar Untung Karena Perang
3.      Northrop Grumman Corp 

Northrop Grumman Corp didirikan di Hawthorne, California, pada tahun 1939. Saat ini dikenal sebagai perusahaan pembuat pesawat pembom siluman B-2. Menurut SIPRI, Northrop Grumman menghasilkan 26,19 miliar dollar AS dari penjualan senjata dan layanan militer pada tahun 2018, naik 14% dari 2017. Dengan porsi penjualan senjata sebesar 87 persen dari total sales. Tahun 2018 perusahaan mencatatkan laba sebesar 3,23 miliar. Di tahun yang sama, perusahaan mengakuisisi perusahaan teknologi penerbangan Orbital ATK senilai 9,2 miliar dollar AS. Akuisisi dilakukan untuk memperkuat bisnis udara, termasuk pertahanan udara, teknologi satelit dan ruang angkasa. 

4.      Raytheon Raytheon 

Merupakan kontraktor pertahanan terbesar keempat secara global dengan produk utamanya berupa rudal. Perusahaan bisa dibilang paling berpengalaman membuat rudal seperti jenis Tomawahk Missile. Rudalnya terkenal sangat akurat dengan daya ledak tinggi. Jenis rudal yang dibuat pabrikan Raytheon juga paling komplit antara lain rudal udara ke udara, udara ke darat, darat ke darat, maupun dari laut ke darat dan udara. Produk lainnya seperti senjata taktis, radar, dan torpedo. Tahun 2018, perusahaan mencatatkan untung 2,88 miliar dollar AS dari total penjualan 23,44 miliar dollar AS. Porsi senjata dari sales yakni 87 persen. 

5.      General Dynamics Corp 

Didirikan pada tahun 1952, General Dynamics telah menjual berbagai macam persenjataan termasuk rudal, kapal perang, kapal selam, dan roket ke semua matra militer AS dalam sejarahnya selama beberapa dekade. Di 2018, perusahaan membukukan untung sebesar 3,35 miliar dollar AS, dengan catatan penjualan senjata sebesar 22 miliar atau 61 persen dari total sales. General Dynamics memiliki keahlian dalam membuat kapal perang yang banyak digunakan Angkatan Laut AS. Tahun 2019 saja, perusahaan ini mendapatkan kontrak dari pemerintah AS sebesar 4 miliar dollar AS. 

6.      BAE Systems 

BAE Systems adalah kontraktor pertahanan terbesar keenam di dunia yang berasal dari Inggris. Spesialisasinya yakni pembuatan kendaraan tempur seperti tank yang saat ini banyak di pakai di luar AS. Selain itu, perusahaan juga mengerjakan proyek-proyek pesawat tempur bersama dengan Lockheed Martin dan Northrop Grumman. Hampir 95 persen pendapatannya berasal dari penjualan senjata. Tahun 2018, keuntungan perusahaan mencapai 2,1 miliar dollar AS, dengan catatan menjual senjata sebesar 21,21 miliar dollar AS. 

7.      Airbus 

Produsen pesawat komersial berbasis di Eropa ini juga mendapatkan untung besar dari peredaran senjata global. Bersama dengan BAE System, Airbus ikut mengembangkan jet tempur tandingan pabrikan AS dan Rusia, Eurofighter Typhoon, yang dijual ke berbagai negara. Perusahaan ini juga menerima order pesawat angkut militer jenis A400M dan C295. Di luar senjata, perusahaan juga menyediakan perangkat komunikasi bagi NATO, dan penyedia cybersecurity bagi Departemen Pertahanan negara-negara di Uni Eropa. Keuntungan perusahaan di 2018 tercatat sebesar 3,9 miliar dollar AS dengan porsi senjata militer menyumbang 11,65 miliar dari total penjualan atau 15 persennya. 
 
https://www.birulangit.id/
10 Perusahaan Besar Untung Karena Perang
8.      Leonardo Leonardo 

Jadi satu-satunya perusahaan Italia yang masuk jajaran 100 kontraktor pertahanan terbesar dunia. Produknya beragam mulai dari helikopter, jet tempur, sistem informasi pertahanan, torpedo, amunisi, hingga drone. Produknya hampir menyebar di 150 negara dengan pelanggan terbesarnya datang dari Inggris, AS, dan Polandia. Tahun 2018, perusahaan membukukan laba sebesar 664,8 juta dollar AS dengan penjualan senjata sebesar 9,82 miliar dollar AS atau sekitar 68 persen dari total sales. 

9.      Almaz Antey 

Didirikan pada tahun 2002 di bawah arahan Presiden Rusia Vladimir Putin, Almaz-Antey adalah BUMN militer terbesar milik Rusia. Perusahaan ini jadi satu-satunya perusahaan Rusia yang masuk 10 besar produsen senjata terbesar dunia. Pada Juli 2014, Departemen Keuangan AS menempatkan Almaz-Antey ke daftar perusahaan yang dilarang melakukan bisnis dengan AS. Sanksi itu dijatuhkan karena keterlibatannya dalam konflik di Ukraina Timur dan Crimea. Almaz-Antey memiliki penjualan senjata dan layanan militer sebesar 9,64 miliar dollar AS pada tahun 2018, menurut perkiraan SIPRI. Sementara keuntungannya sebesar 1,79 juta dollar AS. 

10.  Thales Thales 

Merupakan perusahaan yang berbasis di Paris yang berspesialisasi dalam teknologi kedirgantaraan dan jasa militer. Beberapa produk andalannya seperti radar dan sistem pendukung pada rudal. Penjualan senjata perusahaan mencapai 9,47 miliar dollar AS atau menyumbang setengah dari total pendapatan 2018, meski nilainya relatif kecil dibanding para pesaingnya dari AS dan Eropa. Sementara keuntungannya tercatat 4,2 miliar AS.

Semoga bermanfaat dan menambah wawasan sobat birulangitid.

No comments:

Post a Comment